Verona

“Kau percaya takdir?” tanya Verona pada sahabat yang selama ini membantunya untuk memperbaiki hidupnya kemarin sebelum ke rumah ber cat putih yang jauh dari kesan mewah seperti halnya rumahnya di pulau Dewata yang ditinggalkannya. Citra tersenyum sambil mengangguk pasti.
Continue reading