Mencuci pakai tangan itu irit

Tips irit – Kalau saja saat itu 5 Maret 2013 saya tidak memutuskan menikah dengan suami mungkin cerita ini tidak akan pernah ada! Ssstt, singkat cerita saat masih bujangan untuk urusan mencuci dna setrika baju saya serahkan pada ahlinya, yaitu Jasa Laundry! Maka, nggak heran juga kan kalau pas Laundry tutup saya pergi kerja tanpa seragam dengan alasan Laundry tutup atau kehabisan uang gara-gara tanggal tua jadi si cucian gak diambil, he he he

Nah, setelah menikah cara berpikir saya menjadi lain. Kalau dihitung-hitung selama sebulan ternyata saya menghabiskan uang untuk laundry sekitar Rp. 150,000, coba kalikan saja 12 bulan atau sekarang kalau sudah Ibu rumah tangga uang segitu bisa dapat ayam, daging dan sayur, he he he

Saat baru-baru menikah pun saya mencuci pakai mesin, sangat praktis bisa ditinggal masak dan bersih-bersih rumah bahkan saat weekend harus membawah pekerjaan pulang pun saya bisa mengerjakannya sambil mencuci! Akan tetapi, itu terjadi sebelum negara api menyerang Ha ha ha

Pada suatu hari kami sedang kekurangan air nih! Aduh, saya sempat ribut karena suami sangat tidak berperasaan, kalau mandi suka ngabis-ngabisin air dan gak mikirin istrinya yang cantik ini harus mandi juga. Saat itu, saya mikir kalau ternyata stock air di Bali memang sudha menipis akhirnya saya mencoba dengan mencuci pakai tangan.

Cara mencuci baju dengan tangan ini agar tak terlalu berat memang jangan dibiarkan sampai numpuk, kita harus rajin mencuci paling tidak dua hari sekali di setiap selesai mandi.

Ternyata dengan mencuci baju pakai tangan saya tak hanya mengirit uang, akan tetapi mengirit air, listrik dan waktu karena mencuci pakai mesin cuci membutuhkan lebih banyak air dan juga tenaga listrik, begitu pula dengan waktu.

Sampai sekarang saya masih membiasakan mencuci pakaian dengan tangan, memang sih saya mencuci hampir setiap hari saat mandi akan tetapi saat weekend saya akan menikmati waktu luang lebih panjang karena yang menyisa hanya nyetrika baju, alhasil waktu berduaan sama suami pun jadi lebih panjang 😉

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Irit tapi Bukan Pelit yang diadakan oleh Kakaakin

 

 

Advertisements

10 thoughts on “Mencuci pakai tangan itu irit

  1. Saya lebih lega nyuci pake tangan… lebih bersih

    Ha ha ha, Kalau saya sih gak tahu lebih bersih apa gak, tapi saya endem aja pakai product yang inisial V campur detergen jadi gak usah ngucek dengan susah 😀

  2. Haniiiii…
    inih postingan kejem amat sih Haaaan…kejeeeem…hihihi…
    Sungguh menyindir diriku yang sampai sekarang masih menjadi pelanggan setia londri kiloan…bhuahahaha..

    Eh, tapi emang seriusan nge londri cuman sendiri ajah bisa sampe 150 rb an sebulan nya? Kok mahal amat sih Han?

    Kalo aku nyuci sih pake mesin cuci..cuman kirim setrikaan doang ke londri nya…
    Biasanya seminggu sekitar 6-8 kg berempat lhooo…
    dan kalo di komplek ku ituh nyetrika cuman 3.500/kg lhoo…jadi abah masih oke laaaah…daripada istrinya stres melihat tumpukan baju yang semakin menggunung tiap harinya…hihihi…*cari alesan*

    Wakakakak, sumpah Mbak Eri..gak ada maksud buat nyindir dikau 😛
    Di mana gak mahal, kalau di sini Laundry dihitung bijian udah gitu ada dress dicucinya pakai dryclean meski harusnya gak kalau gak dipesenin apalagi baju-bajuku mayoritass dress gitu dan yang naruh cucian bukan diriku, he he he

  3. astagaaa baru tau kalo Hani ga bisa nyuci *dikeplak* sementara itu aku hobi banget nyuci pake tangan hahahhaa
    aku ga suka nyuci pake mesin dek kenapa? baju rusak (bolong2) dan gak bersih. bener deh bandingin aja dgn cuci pake tangan
    tapi memang sih dulu pernah ga nyuci pas ngekos karena kamar mandiku kecil jadi ribet kalo mau nyuci dan ngelaundry itu memang mahal 1 potong baju aja 15rb hahahha

  4. Hmm.. keknya patut ditiru nih caranya supaya bisa mencuci dengan ‘fun’. Aku sering kali stress di akhir pekan saat melihat tumpukan cucianku. Jadinya rada malas nyentuhnya deh 😦

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi bukan pelit. Sudah tercatat sebagai peserta :*

So what's your opinion?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s