Memilih Sekolah

Akhirnya saya ada di masa di mana saya harus berpikir “memilih sekolah” untuk anak. Dulu, saat mendengar para Ibu ribet banget milihin sekolah anak-anaknya, sampai harus jalan kesana-kemari demi mendapatkan sekolah bagus buat anaknya saya pikir, wong sekolah saja kok ribet, hehehe.

IMG_6746

Ya, Zafa bentar lagi 4 tahun, artinya tahun ajaran tahun depan dia mulai pas buat sekolah TK. Hm…..saya masih bingung Zafa mau sekolah TK umum atau Agama. Meski saya prefer agama. Karena kalau tempat tinggal sekarang sekolah agama ga jauh dari rumah akan tetapi jika tiba-tiba kami putuskan pindah ke rumah baru yang deket malah sekolah-sekolah international. Bukan apa, yang saya kuatirkan di biaya, masa iya buat anak TK aja harus bayar mahal banget, xixixixi. Udahlah….saya gak mau pusing untuk yang belum tentu terjadi. Nobody knows apa keputusan saya nanti dan apa yang Zafa butuhin.

Jadi, Zafa dari usia 2tahunan sama orang-orang pada ditanya “kok ga sekolah?” saya mikir, emang harus ya? Jadi, begini….saya dulu selama 2tahun itu bekerja kantoran otomatis waktu saya sama Zafa hanya Sabtu dan Minggu yang full. Lalu saya memutuskan untuk resign dan memiliki bisnis sendiri agar saya bisa dekat dan didik dia, jadi untuk saat ini saya dengan kesadaran diri memang bilang Zafa ga saya masukin PAUD karena saya punya alasan tersebut.

Mungkin ga masukin PAUD salah satu dari teknik parenting saya juga. Teknik parenting yang saya pakai adalah “MENARUH KEPERCAYAAN” terhadap anak.

Saya mencoba belajar dari sana dan sini, buku, internet tapi tidak sampai pada seminar parenting sih. Dan akhirnya saya putuskan memakai teknik “kepercayaan”. Saya menaruh kepercayaan terhadap anak saya.

Contohnya:

a. Tentang Pacifier. 99% orang mengatakan kalau pacifier itu susah disapih atau lepas dari anak sampai usia Balita. Namun, karena pacifier itu bisa bantu nenangin bayi saat mau bobo atau lagi bobo ya saya pakai saja. Saya percaya Zafa bisa lepas kalau waktunya lepas dan alhamdulillah…di usia 11bulan dia ga mau sendiri.

b. Tentang Jalan. Dengan cara asuh kami yang entah menurut pendapat orang ada saja yang kurang berkenan, Zafa akan lambat jalan. Tapi, alhamdulillah saya percaya Zafa akan bisa jalan di usia yang cukup. Dan alhamdulillah dia jalan pas di ulang tahun pertamanya. Lagipula masalah ini kita ga usah menaruh kuatir, setiap anak ada tahapan-tahapan yang harus dilalui asal di stimulasi dengan baik pasti akan berjalan pada waktunya.

c. Lepas botol. Sama dengan Pacifier, Zafa bisa lepas dengan kami kasih pengertian kalau botol itu hanya untuk little baby dan saya ajak dia milih sendiri gelas untuk minum susunya. Dia lepas botol di usia 3tahun.

d. Lepas diapers. Ini yang sempat bikin stress karena sepupunya usia satu tahunan udah lepas diapers, duh sampai 2tahunan Zafa susah. Bahkan, sempat kaya trauma kalau ketemu kloset gara-gara sering kami paksa mungkin. Akhirnya, suami bilang udahlah….entar dia juga ngerti sendiri. Akhirnya saat hari Minggu saya ajak dia beli celana dalam anak di toko perlengkapan bayi, dia nanya buat apa, saya jelaskan, alhamdulillah besoknya dia mau make dan langsung lepas diapers padahal baru dibeliin satu bungkus besar wakakkaka.

Sekolah pertama anak-anak itu ya ibu-nya kalau kata Kakak lelaki saya menasehati. Saya pun mencoba belajar banyak hal. Begitu juga kata sahabat saya yang praktisi HS. Dia selalu bilang ga usah kuatir tentang sekolah formal, bentuk karakter anak dan kasih experience sebanyak-banyaknya sebelum dia bersekolah di sekolah formal.

Sebenarnya, kalau masalah pendidikan karakter saya masih bingung karena anak segini ini kan terbentuk dari kebiasaan yang diajarkan orang tuanya. Dari mulai hal terkecil saya disiplinkan dia mengenai sopan santun, buang sampah pada tempatnya, ringan tangan dalam membantu pekerjaan rumah, makan sendiri dan mencuci piringnya sendiri. Saya bikin raport buat perkembangan Zafa di usianya sekarang sebagai evaluasi.

 

Kenapa ya repot-repot saya bikin raport? karena dari situ saya jadi tahu perkembangan dia dan juga mana-mana yang harus saya tingkatkan. Kan, sekolah, hehehe.

Sekolah sama emaknya sendiri.

Menikmati masa santai sebelum pusing milih sekolah.

Ingin bikin raport juga buat pantau perkembangan anak tapi males mikirin gimana? Contoh Rapot bisa di donwload di sini.

11 thoughts on “Memilih Sekolah

  1. Anakku br bs jalan sendiri tanpa pegangan, di usia 22 bulan, wkwkkwwk. Alhamdulillah orang serumah juga gak ada yg terlampau panik. Kami semua percaya dia akan bisa pada masanya sendiri kok. Begitu juga urusan bicara.

    • Aku sempet lho bingung masalah terlambat bicara, meskipun sahabatku bilang bahwasannya Zafa ini bukan speech delay. Bener saja, begitu aku seriusin stimulus langsung banyak sekali kosa kata yang gak kita sangkah. keluar dari mulut kecilnya.

  2. Anaku baru 1.5 tahun, wkwkwk sudah sempat mikir walau baru rencana ntar mau sekolah di mana pas TK, ahahha
    Memang, jadi ribet kalau dipikir-pikir buat milih sekolah untuk anak…

  3. Dulu kirain masalah keuangan ga bakal begitu jadi prioritas, belakangan pas anak udah 4 tahun, biaya tetap jadi masalah utama -_- karena yang bagus itu, ternyata mahal

    • Hahaha
      Jadi Ibunya yang harus belajar agar anak tetap mendapatkan fasilitas atau ilmu di sekolah bagus tapi tetep sekolah di sekolah biasa. Dalam pikiranku sih gitu. Makanya saat anak ga aku masukin PAUD aku berusaha berikan pengalaman yang biasa anak dapat di PAUD kecuali calistung atau paksa dia belajar hal lain yang belum masuk di usianya. Karena usia anak sampai 7tahun usia bermain.

  4. Si Ben dari umur 2 thn juga sdh ditanyain omanya “kapan sekolah”, akhirnya kita masukin pas usia 3 thn, krn kurang dair 3 thn 4x lipat biayanya 😀 lagipula saya ibu dirumah jd ya ga perlu terlalu dini anak masuk TK juga sih.
    Contoh raport Zafa bisa dicontek ni, itu nilai A,B,C nya bgm cara memberikannya, apakah berdasarkan penilaian kita emaknya aja? 😀 .

    • Hahaha
      Bener Mbak Nella, wong emaknya di rumah anak ga perlu dimasukkan sekolah terlalu dini itu salah satu alasan terkuat.
      Untuk nilai itu berdasarkan emaknya saja dan rapot diserahkan ke bapaknya tiap akhir bulan menjadi evaluasi kami berdua. Xixixi

So what's your opinion?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s