Calon Suami


Ibu Amanda muncul dari balik pintu, Amanda berusaha tersenyum namun terlihat sekali senyumnya dipaksakan.

“Nak, Ibu bingung katanya kok kateringnya kamu batalkan? Kamu jangan membuat keputusan sendiri, ibu heran belakangan ini kami sangat aneh”
seloroh sang Ibu.

Amanda, menarik nafas panjang. Menarik ibunya ke tepi ranjang, mendudukkannya lalu dengan sangat manja Amanda meletakkan kepalanya di pangkuan sang ibu.

“Jangan kolokan begini…sebenarnya apa yang terjadi, Nak? Kamu ada masalah?” tanya sang Ibu masih dengan suara rendah
.
“Ibu…ibu tak perlu menyiapkan apa-apa. Ibu tak perlu capek-capek ya….nanti ibu sakit” gumam Amanda lirih, smabil menatap lurus ke arah mata sang Ibu. Sang Ibu terlihat terkejut.
Continue reading